ShaRing

Aku meyakini satu hal, bahwa smua orang itu butuh teman untuk cerita. Termasuk yang pendiam pun, apalagi yang suka cerita macam aku. Meskipun udah ditulis disini juga tetep ga seru kalo ga cerita, kadang saking menggebu2nya cerita via wa itu kayanya kurang nonjok gt. Cerita secara live itu lebih seru, tapi mungkin yang keseringan denger curhatan aku bakal bosen ato kesel tapi dipendam karena ga tega mau bilang “Stopp please, ga usah cerita lagi pleaseeeee. Bosen denger elu ngeluh terus”

Biasanya tuh aku yg sering kebawa emosi ato lebay cerita soal kejadian hari ini, tapi kmrn aq sengaja ngerem buat ga cerita duluan. Malem dy baru nanya about what I am doing, aku bilang kalo aq kelar yoga dan lagi bikin omlet. Berawal dari ngobrol biasa, sampe ga tau gmn akhirnya dy cerita soal kejadian2 di kantornya. Ini sesuatu banget, karena selama ini tuh yang banyak nyerocos soal apapun itu aku. Dy palingan cuma nanggepin aja, pendengar yang baik. Bahkan dy mengingat nama orang2 yang aku ceritain.

Mungkin dy udh dibatas kesabarannya, sampe akhirnya smalem aku pancing dikit dan akhirnya banyak cerita yang sebelumnya ga pernah aku denger soal kejadian d kantornya. Hmm… dy orangnya diem, bukan yang suka ngomel, tapi kalo lagi kesel.. aku ga tau dy kalo lg kesel kaya apa. Ini yang baru aku sadari, sepertinya selama ini aku terlalu sibuk dengan diriku sendiri dan ga merhatiin sekitar. Bahkan dy seringkali ngingetin aku makan dulu, mengingat aku kaya orang gila klo udh kerja pas di kantor lama 😀

Yang jelas, sesabar apapun dy, se-enggak maunya dy buat cerita kejelekan orang ke aku (meskipun dy tau ada gossip luar biasa) dan meskipun akhirnya aku tetep tau itu gosip di kantornya dari orang lain awkwkwkwk… Tapi akhirnya dy cerita juga soal keluh kesahnya hehehe… Good, itu artinya ada kemajuan 😛

Advertisements

Mantan Bu Bos

Pagi-pagi udah dapet wa dari mantan Bu Bos, ini tumben2an banget. Setelah berbasa basi, maka terkuaklah apa tujuan si Ibu. Jadi Jum’at ini si ibu mau k sini, bukan dalam rangka kerja tapi nengokin mertuanya. Dan maksud dari Bu Bos itu tidak lain adalah mau pinjem mobil selama dy ada di kota ini.

Nah yang kaya gini nih yang bikin susah orang, gimana coba nyampein ke Pak Kepala Bos. Lagian hari gini kemana2 kn udah ada taxi online, kaya orang susah aja sih pake pinjem2 mobil gt. Apa ga malu yak ibunya 😛

Masalahnya aq yang malu bilang ke Pak Kepala Bos, mana lagi ga di tempat lg. Tar kalo via telpon itu rentan salah persepsi, kan bisa bahaya kalo salah maksud omongan qt tuh.

Finger Print Effect

Aku mau cerita soal mesin finger print baru buat absen pegawai di kantor cabang, karena emang selama ini di kantor cabang masih pake absen manual. Jadi demi kedisiplinan, sekarang mulai diterapkan absen dengan mesin finger print ini. Dan sesuai dengan prediksi, bergejolaklah kantor cabang karena isu ini. Pegawai yang bandel-bandel itu mulai ribut, nanya knapa baru sekarang dipasang. Ya udah bagus baru sekarang dipasang, bukan dari dulu2 kan? Hahahaha… Ada yang nanya apa ada toleransi waktu kalo telat bukan karena disengaja, tapi kalo ada kejadian diluar kondisi. Sebenernya ini ga perlu dipermasalahkan, knapa, karena ini sebenernya sama aja dengan absen yang manual, asal mreka emang tertib biasanya 😀

Ada juga yang complain karena rumahnya jauh, dy sampe bilang kalo saya sampe sakit gmn? Apa iya yang kaya begini juga harus disampein, bukannya ketika kita memutuskan bersedia bekerja akan selalu ada konsekuensi. Itu gimana kabar orang Bogor yang kerja di Jakarta, mreka bela2in berangkat jam 4 buat sampe kantor supaya ga kena macet. Nah ini yang bahkan udah difasilitasi kendaraan kantor, jalanan juga ga pake macet, kq masih complain kan kebangetan. Tapi si Bapak ini memang bukan rahasia lagi, smua orang udah tau kalo dy nih emg sering drama. Apa2 suka didramatisir. Baru kelar kmarin drama jg gara2 dy dipindah tugaskan ke kantor cabang lain, saking ga terimanya sampe berkoar2 kemana2 menuntut keadilan. Hellooww… emang situ diapain sampe menuntut keadilan, lha kan dy udah bersedia ditempatkan dimana aja ketika gabung di kantor ini. Jabatan itu bukan milik pribadi, apa iya mau dikekepin aja sama 1 orang.

Yang lucunya lagi, demi mengamankan absen dy nantinya. Nih Bapak sampe ngusulin jadwal kerja sendiri, dg perkiraan klo dy harus memenuhi 180 jam kerja dalam 1 bulan. Lha kalo gitu knapa ga dy abisin aja 180 jamnya itu di minggu pertama, sisanya libur awkwkwkwkwk… Ini idenya bukan brilliant, tapi dodol.

Nah yang nyebelinnya, dy maksa minta dispensasi karena dy Kepala Kantor Cabang. Pake ngebandingin sama jadwal kerja karyawan yang ada shift, dy ga ada. Nah, daripada ngebandingin gitu napa ga skalian minta pindah jadi staf aja. Udah dikasih pengertian kalo tanggung jawab dy aja beda, masa mau kerjanya disamain. Apa mu kalo gajinya juga disamain sama staf. Krn dy bilang ga mau ribet, ya aku kasih saran dong kontrak rumah aja ato ngekost. Baliknya seminggu sekali, daripada ngeluh capek ga berkesudahan. Trus si Bapak bilang klo gt tar keluar uang lagi dong buat ngekost, padahal gaji udah kepotong yang lain2. Lha kan aku cuma ngasih solusi, masa gt aja harus minta bantu mikirin. Hidup tuh jangan dibikin susah napa, gmn caranya kita bs menikmati hidup gt lho. Orang kq tiap datang isinya ngeluh mulu, sampe capek yang dengerin.

Dan yang ngeluh juga bukan cuma Bapak itu doang, ada lagi yang ngeluh karena jarak jauh, tapi dy lebih pinter karena masang tampang melas jadi bisa ngambil simpati. Tadinya aku iya-iya aja, tapi stelah dy balik, aku pikir2 knapa gw bego banget yak. Luluh sama nih orang, padahal permasalahannya sm kaya yang sebelumnya, bedanya yang Bapak tadi nyebelin banget penyampaiannya, yang ini lebh kalem. Trus aq ngerasa dibodohi, karena harus mikirin permasalahan mreka. Intinya, namanya orang kerja itu ada konsekuensi yang harus ditanggung. If you want it, grab it. If You don’t like it, leave it. Simple kan sbenernya!!

Jadi sekarang aku sedang dalam upaya mendoktrik diri sendiri, supaya ga gampang terpengaruh sama omongan orang. Kalo mau kerja, silahkan kerja. Kalo ga mau, mundur aja. Ga ada toleransi!!!

Kalo pake hati mikirnya, capek sendiri kita.

Newcomers, New Issues

Many thing I want to tell you in here, a week after Ied holiday there’s many thing happen. Budaya kerja di sini emang beda banget sama di pusat, emang di sini lebih bagus karena terpantau. Beda banget sama di pusat, kalo di pusat yang penting kerjaanmu beres. Kalo di sini ga cuma harus beres kerjaan tapi juga eksistensimu di tempat kerja, kamu bakal lebih diperhatikan dibanding di pusat. mungkin karena di pusat yang diurusin lebih banyak, jadi ga sempet ngurusin hal semacam ini. Minggu pertama setelah libur hari raya, biasanya kegiatan masih belum efektif. Orang masih terbawa suasana lebaran, halal bihalal ato apa ajalah. Tapi it doesn’t work in here, hari pertama udah kerja seperti biasa meskipun tetep ada halal bihalal. Ga ada yang namanya toleransi, bahkan sepertinya seminggu ini balik malem terus.

Hal pertama yang bikin stres adalah soal laporan kinerja pegawai baru yang ternyata belum disetujui Pak Kepala Bos dari Februari sampe bulan ini, padahal ada aturan dari Pak Kepala Bos bahwa setiap bulan batas maksimal penyampaian untuk disetujui adalah tanggal 6. Nah kemarin ternyata beliau disodorin laporan kinerja dari Bulan Februari sampe Mei, jelas aja beliau marah. Sebenernya laporan kinerja ini ada dibawah kewenangan masing2 atasan, tapi entah gimana ceritanya si Bu Bos Otoriter ini mengalihkan isu dengan alasan kemarin menunggu info dari divisi aq yang ngurus soal pegawai. Lha kq bisa?? Padahal kan tinggal diajukan aja seperti biasa, dan dengan gaya mengintimidasinya itu jadi kaya aq yang salah di sini kesannya.

Jadi ceritanya ada 3 orang anak baru yang bergabung di kantor kami, 2 orang dari mreka masuk di divisi Bu Bos Otoriter dan 1 orang masuk di divisi Pak Bos Perfectionist. Yang dibawah Pak Bos Perfectionist udah bikin sesuai dengan aturan yang ada, tapi 2 anak di divisi Bu Bos Otoriter ini belum bikin. Nah ada laporan kinerja Bulan Maret punya staf Pak Bos Perferctionist ini yang dipinjem sama staf Bu Bos Otoriter, makanya dy minta tanda tangan ke Pak Kepala Bos karena udah lewat bulan. Maka ketahuanlah kalo 2 anak ini belom pernah ngajuin laporan kinerja k Pak Kepala Bos, yang memicu kemarahan beliau.

Tapi ternyata masalah ini malah dipertanyakan k aq sama Bu Bos Otoriter, padahal dy yang harusnya ngurusin ini. Alasannya, dy butuh kepastian, bulan apa mreka udh mulai dibayarkan, karena mreka gabung menjelang akhir bulan. Lha kan dy tinggal ngikut surat tugasnya aja, ini jadi kaya nyari2 alasan. Ujung2nya dy minta temenin jelasin k Pak Kepala Bos soal masalah ini, tp kn ga harus bikin orang gondok duluan. Masalah ini bikin ga bisa tidur, ngebayangin Pak Kepala Bos marah2 kan jadinya.

Tapi ternyata pemikiran buruk diawal itu ga bener2 terealisasi, Pak Kepala Bos bisa nerima juga kq setelah dijelaskan permasalahannya dan beliau juga nyampein kekhawatirannya. Kemarin si Bapak emosi itu mungkin karena penyampaian anak2 baru ini yang ga pas.

To be ConTinue :(

Ini sepertinya masih rentetan efek dari jadwal piket kemarin, kelihatannya adem aja, but we don’t know how deep it actually. Pagi ini aq telat dateng kantor, kalo mau ngeles gara-gara kemarin kena piket sampe malem jg ga fair jg. Jadi intinya aq telat hari ini dan ga bisa ikut aktivitas pagi. Dan tadi pas masuk dapet info dari salah satu staf kalo dy kena tegur pas aktivitas pagi tadi dari Pak Bos Perfectionist, gara-gara tukeran jadwal piket tanpa nginfoin ke koordinator. Jadi ceritanya mereka udah bilang k aq, dan aq sih oke aja selama penggantinya bersedia dan beban kerja balance (fyi, 1 shift ada 2 orang plus 1 koordinator). Ternyata ga sesimpel it aturan mainnya kalo versi Pak Bos Perfectionist. Jadi mereka nih cuma nginfo k aq as a HRD, but forget to inform to his cordinator a.k.a Pak Bos Perfectionist. Jadi hebohlah hari ini dengan speech beliau soal tata cara pelaksanaan piket, sampe mereka ga berani ngadep si Pak Bos, nunggu adem dulu. Tapi ternyata yang tadinya kayanya adem2 aja pas ngobrol sama aq, ga jadi adem pas mreka dateng buat minta maaf. Malah kena sembur di tengah ruang kerja, which is jd sorotan orang seruangan. Begitu ruangan silent, cuma fokus ke si pak Bos Perfectionist yang lagi marah-marah, si Bos langsung berubah berusaha mengembalikan situasi yang menegangkan. Dy beralasan kalo as a father in office, he has responsible to them kalo misalnya mreka ngelakuin hal yang salah. Menurutku alasannya bener, tapi tempatnya yang salah. Mreka nih bukan anak kecil yang bisa dimarahin di depan umum, bahkan anak kecil aja bisa malu kalo diperlakukan kaya gitu. Again and again… I feel sorry to them, soalnya aq ga tau kalo dampaknya bakal panjang dan ga sesederhana apa yang aq kira.

BeteNya Pak Bos PerfecTionist, Happy-nya Staff

Lebaran tahun ini beda sama tahun2 biasanya, kalo biasanya ga perlu banyak pertimbangan untuk memutuskan tanggal mudik. Tapi tahun ini, mudik dipenuhi dengan harap2 cemas. Gara-gara ada jadwal piket pada masa angkutan lebaran, jadi yang biasanya beli tiket bisa setahun sebelumnya jadi beberapa hari menjelang mudik. Dengan suasana kantor yang berbeda dan tugas kerja yang berbeda, maka tahun ini menjelang libur lebaran juga dipenuhi dengan banyak rasa.

Berawal dari diminta nyusun jadwal piket, ini tuh ga sesederhana apa yang qt pikirkan. Banyak pikiran liar orang k qt kalo nyusun jadwal ini, mulai dari orderanlah, knapa si A dapet duluan, knapa si B dapet mepet hari lebaran, too many things happen ketika jadwal yang qt buat ini beredar, bahkan ketika masih diajukan untuk disetujuin. Nah ini kejadian pas kmrn aq bikin, sdh dikonsep bareng sama Bu Bos Otoriter, jd bukan cm aq yang bikin dan itu jg qt ber-2 ga punya kepentingan. Jadi menurutq dah sesuai aja, ternyata ada yang berbeda pemahaman sama kami. Kalo aq disuruh bikin jadwal, tujuannya adalah nyenengin orang. Karena namanya lebaran, pasti orang pengen mudik. Jadi kmrn qt cek satu per satu, biar smua ngerasain liburan ato mudik kecuali yang tidak merayakan ya.

Ada satu orang yang punya pemikiran beda, dy pengen ngedidik anak2 baru supaya tahan banting jd mreka diminta stay buat piket. Kebayang kalo qt d posisi anak baru, udah merantau jarang pulang, bagian disuruh2, pulang jg paling malem, pas lebaran msh kena jg. Mreka dah was2 aja kalo jadwal yang ada bakal dirubah sama Pak Bos Perfectionis, jd ga ada yg berani beli tiket ato pesen travel hahahaha… and its also happen to me 🙂

Yang bikin aq agak gemes tuh, si Pak Bos Perfectionis ini bilang k aq kalo sebenernya penanggung jawab selama masa libur lebaran ini sebenernya dy. Nah lho, kmrn pas aq tanya katanya divisi aq yang harus bikin jadwal. Sekarang giliran dah dibuat dibilang hrsnya dy, orang kq tempe bener :! Nah yang ngeselinnya lagi tuh, pas qt sodorin konsep jadwal posko yang udah aq dan Bu Bos Otoriter paraf, dy ga mau ngerubah katanya krn nanti dikira mau ngerusak tatanan. Hello… yang namanya minta persetujuan itu butuh paraf sebagai tanda persetujuan. Lha klo dy g setuju kn tinggal dicoret ganti, trus diubah, diedarin lagi, itu polanya. Nah dy tetep paraf tapi ngedumel dibelakang, kan bikin bete!! Sampe akhirnya aq tegasin k dy makna paraf di setiap konsep surat ato apapun, tetep keukeuh ga mau dy. TERSERAH!!!

Ternyata permasalahan ga berhenti d situ, si Pak Bos Perfectionis ini beralasan ada jadwal piket mobile jg yg hrs diseuaikan dg jadwal piket yg udah aq buat. Makanya dy keberatan sm jadwal yg aq buat, krn ini ngerusak rancangannya dy hahahaha… As a new comer, mana gw tau kalo ada jadwal piket mobile, ga ada yg bilang jg. Lagian minggu lalu qt udh mobile ngecek lokasi2 yang ada di bawah qt, trus masa dalam waktu 2 minggu udh mau ngecek lagi 😀

Ini yang menurutq agak ga masuk akal, lha yg kmrn pergi itu buat apa hahaha… dan ternyata usulan si Pak Bos Perfectionis ini ditolak sama Pak Kepala Bos, why?? Karena qt ga ada anggaran, udh abis buat jalan minggu lalu. Toh locusnya sama aja, jd daripada sia2 maka dicoret usulannya.

Jadi yang seneng siapa? Anak-anak barulah yang happy, soalnya mreka pada bisa pulang mudik kan. Nah sehari sblm jadwal piket dilaksanakan, Pak Kepala Bos ngumpulin qt smua d ruang rapat buat ngejelasin apa aja yg harus qt siapin dan qt lakuin. Nah as a coordinator, Pak Bos Perfectionist kn hr ikut ngejelasin apa2 yang harus dibuat selama piket. Q pikir aq aja yang ngerasa muka si Pak Bos Perfectionist bete sampe dilipet2 gt, ternyata pas kelar rapat banyak yang ngebahas jg hahahaha…

We Just Need yOuR UnderStandiNG

Its about a girl or a woman with their hormon that make our mood up and down. Serealistis apapun cewek akan tetep jadi cewek ketika hormon mulai mendominasi. Aku bukan orang yang susah mengerti kondisi seseorang, bisa mikir logis dan realistis tanpa mengutamakan perasaan pada kondisi normal. But it will change when the period has come, masalah sepele yang aku bahkan tau itu ga ada apa2nya bakal jadi panjang dan naikin emosi ketika tanggapan orang berbeda sama apa yang aku harapkan.

Jadi ceritanya kemarin aku lagi dalam kondisi labil, ngerasa what I am doing was wrong dan ngerugiin orang lain. Trus sensi banget, ngeliat orang lagi bisik2 sama temennya, mendadak ngerasa kayanya mereka lg ngomongin aku nih gara2 keputusan yang aku buat kemarin. Padahal ya belum tentu juga mreka ngomongin aku, tapi aku dah negatif mulu bawaannya. And in this condition, I think most of woman will do the same thing like me. Akhirnya aku cerita kejadian kemarin termasuk apa yang aku rasain hari to Him, dan dy nanggapinnya dengan wajar, normal khas cowok. Malah sempet becandain dengan bilang aku aja yang kelewat sesnsi, aku tau apa yang dy bilang 100% bener dan aku jg sadar sama kondisiku yang emang lg ga stabil moodnya. Tapi ga tau kenapa meskipun aku ngerespon jawabannya dengan baik, tapi aku masih ga terima sama jawaban dy. Cuma biar ga panjang aja masalahnya, jadi aq stop cerita k dy “dengan baik2”, karena aku tau kalo aku ga akan dapat respon seperti apa yang aku mau dari dy hahahaha

I need another support, so I tell my condition to my best friend, yang aku yakin pasti lebih tau dan paham kondisiku. Dan tentunya aku pasti bakal dapet respon sesuai harapanku hahahaha… Dan sesuai sama perkiraan, responnya sesuai kemauanku, dy mendukung banget apa aja yang aku bilang ke dy. Tapi setelah aku cerita ke dy, aku jadi pengen ketawa sendiri ngebandingin respon yang aku terima dari cowok sama cewek. Cowok itu lebih realistis dan simple, ga mau mikir njelimet buat nyangkut2in sesuatu dan menduga2 yang ga perlu. Beda sama cewek yang mikirnya pake perasaan dan suka menduga2 dengan nyambung2in kejadian, trus berakhir dengan dugaan hahaha… In the end, aku cuma mau menegaskan kalo serealistis apapun cewek tetap akan jadi cewek pada kondisi tertentu. Kadang kita cuma mau didengerin aja, ga usah dikomen tapi ditenangin aja. Egois yak, gpp sekali kali hahaha